PENEMU BOROBUDUR TERNYATA ORANG WONOSOBO…? Tan Jin Sing, Pembuka Jalan Pertama Ke Candi Borobudur

CANDI BOROBUDURR
CANDI BOROBUDURR

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Net– Candi Borobudur di Magelang, Jateng, sangat kesohor dari sekian banyak keajaiban di dunia. Namun tahukah anda? Penemu Candi Borobudur ternyata bukanlah si Raflles. Juga bukan ditemukan oleh orang bule Eropa lain di jaman dulu. Melainkan justru berkat jasa seorang warga (diduga) keturunan Tionghoa yang bernama Tan Jin Sing. Lalu siapakah Tan Jin sing tersebut?

“Sebenarnya Tan Jing Sin lah sebagai penemu Candi Borobudur. Namun berkat jasa pimpinan Tionghoa, sekaligus Bupati Jogja itulah, Gubernur Jendral Raffles menjadi dikenal sebagai penemu Candi Borobudur. Faktanya Tan Jin Sing yang justru menunjukkan jalan menuju Candi Borobudur,” tulis sebuah akun twitter yang mengapresiasi postingan sejarah di wikipedia.

BOROBUDUR PERTAMA KALI DITEMUKAN

Dari pelacakan sejarah berbagai sumber literatur, terungkap pada tanggal 3 Agustus 1812, Tan Jin Sing bertamu ke rumah Residen Inggris di Yogyakarta, John Crawfurd yang sedang bersama atasannya, Letnan Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles.

Saat itu, Raffles mengungkapkan ketertarikannya pada candi-candi peninggalan nenek moyang orang Jawa. Dan ia ingin menelitinya. Dia telah melihat Candi Prambanan. Dan akan memerintahkan Letkol Colin Mackenzie, untuk meneliti dan memugarnya dengan bantuan dari Crawfurd.

TAN JIN SING-PEMBUKA JALAN KE BOROBUDUR

Tan Jin Sing kemudian menyampaikan, bahwa salah seorang mandornya pernah mengatakan bahwa di Desa Bumisegoro deket Muntilan, dia melihat sebuah candi besar. Memang kejadian ini telah puluhan tahun silam ketika mandor itu masih kecil. Demikian ditulis TS Werdoyo, salah seorang keturunan Tan Jin Sing, dalam biografi Tan Jin Sing: Dari Kapiten Cina sampai Bupati Yogyakarta.

Raffles langsung tertarik dan meminta Tan Jin Sing pergi ke Bumisegoro untuk melihat keberadaan candi tersebut. Hari minggu, Tan Jin Sing dan mandornya, Rachmat, berangkat naik kereta kuda ke Bumisegoro. Sesampainya di sana, mereka mengajak warga desa bernama Paimin, sebagai penunjuk jalan.

Paimin berjalan di muka, membuka jalan sembari membabat semak belukar dengan parangnya. Setelah menaiki bukit, mereka sampai di lokasi candi. Kata Paimin namanya candi Borobudur, tulis Werdoyo.

BOROBUDUR DI KALA SENJA

Kondisi candi saat itu menyedihkan. Ditumbuhi tanaman dan bagian bawahnya terkubur dalam tanah, sehingga candi itu seolah-olah berada di atas bukit. Sekelilingnya penuh semak belukar. Selesai mengamati monumen kuno itu, mereka kemudian kembali.

SOLID, LOYAL, DAN PROFESIONAL… BAYONET MERAH PUTIH Cabang Yogya… Siap Bantu Masyarakat Layani Multi Jasa

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Yogyakarta- Setelah melalui langkah yang berliku, serta koordinasi yang solid, akhirnya PT. Bayonet Merah BACA LEBIH LANJUT.......

LARUNG RAMBUT DAN KUKU RAJA SURAKARTA… Ritual Suro Keluarga Kraton Di Pantai Selatan…

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Yogyakarta: Sebuah ritual dengan sesaji istimewa dipersembahkan di Pantai Selatan. Tepatnya di Pantai Parang BACA LEBIH LANJUT.......

Puluhan Hadiah Anti Zonk… Manjakan Pelanggan Hyundai Solo Baru di Akhir Tahun…

MAJALAHKISAHNYATA.COM, SOLOBARU- Sekitar 30 lebih hadiah cabutan sengaja digantung di pohon Terang Hyundai Solo Baru BACA LEBIH LANJUT.......

Begini Suasana SAKRAL di Desa Sidoharjo Saat Keris SAKTI SENGKELAT Bertukar Posisi Dengan Wayang Keramat KRESNA

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Klaten- Iringan gending mistis mengalun pelan, mengiringi sebuah upacara sakral. Yaitu serah terima suvenir BACA LEBIH LANJUT.......

Inilah Poin Penting Hasil MuBES TFC…Pemilik Mobil Hyundai Trajet Wajib Tahu…

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Colomadu- Puluhan mobil Hyundai lama jenis Trajet, mendadak memenuhi halaman Taman De Tjolomadoe di BACA LEBIH LANJUT.......

Inilah Alasan Mengapa Anda Wajib Mencoba Ayam & Bebek Ungkep Romantis Jika Lewat Jalur Kebakkramat…

MAJALAHKISAHNYATA.COM, Karanganyar- Disajikan dalam wujud utuh, warna dan tekstur dagingnya memang sangat menggoda. Apalagi saat BACA LEBIH LANJUT.......

About admin 335 Articles
Mapag Pedhut

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*